Assalamualaikum.. 

Salam perjuangan buat sahabat-sahabat semua. Alhamdulillah, saya masih lagi dapat menggerak kan jejari ni untuk menulis entri yang terbaru walaupun banyak kekangan dari segi laptopnya dan masa. Kali ni saya nak utarakan sikit pandangan saya mengenai isu yang digembar gemburkan di arena politik kini. Isu HUKUMAN HUDUD. Kenapa dengan isu ni??. JOm sama-sama kita baca paper BH hari ni.

GERAKAN tolak pelaksanaan Hudud
2011/09/23

KUALA LUMPUR: GERAKAN akan menentang sebarang usaha untuk melaksanakan Hudud atau undang-undang teokratik kerana ia bertentangan dengan struktur asas persekutuan dan perlembagaan, kata timbalan presidennya, Datuk Chang Ko Youn.

"Kita adalah sebuah negara dengan majoritinya orang Islam tetapi dengan penduduk bukan Islam minoriti yang penting. Struktur asas perlembagaan kita memelihara kepelbagaian ini dan sebab itu kenapa undang-undang punitif adalah sekular dan terpakai kepada semua orang.
"Kita tidak boleh mempunyai satu undang-undang yang berbeza bagi setiap seksyen masyarakat," katanya dalam satu kenyataan yang dikeluarkan di sini, hari ini.
Dilaporkan, anggota pakatan pembangkang bertelagah berhubung pelaksanaan hukum Hudud.

Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin, berkata bahawa hukum Hudud masih belum sesuai untuk dilaksanakan di negara ini sehingga keadaan negara amat kondusif bagi memastikan kemananan dan keadilan benar-benar wujud terlebih dulu. - BERNAMA 

sumber: BH online 

 Ulasan saya adalah:

1) Hudud atau undang-undang teokratik  bertentangan dengan struktur asas persekutuan dan    perlembagaan
Ya. Memang hukuman hudud bertentangan dengan perlembagaan Malaysia SEBAB hukuman hudud datangnya dari Allah. Hukuman hudud adalah syari'at Allah yang wajib bagi seluruh ummat MANUSIA untuk laksanakan. Tapi, perlembagaan Malaysia bukan datangnya dari wahyu Allah, tapi dari pemikiran-pemikiran Lord Reid dan sekutu-sekutunya. Lord Reid bukan seorang yang muslim apatah lagi seorang mukmin, tapi dia adalah orang kafir dan musuh Allah. Persoalannya, wajarkah kita katakan hukuman hudud  bersesuaian dengan perlembagaan/sistem yang ada sekarang ini??

2)Struktur asas perlembagaan kita memelihara kepelbagaian ini dan sebab itu kenapa undang-undang punitif adalah sekular dan terpakai kepada semua orang
Ini merupakan satu pengakuan dari penganut-penganut sekular. Sistem yang ada sekarang memang sekuler!! Silapnya kenyataan ini ialah undang-undang ini bukan terpakai kepada semua orang tetapi hanya terpakai bagi mereka yang berani menentang Allah dan berani mensyirikkan Allah kerana beriman dengan selain hukum Allah (hukum taghut) adalah syirik!! Berlainan dengan struktur asas undang-undang dalam Daulah Khilafah adalah berasaskan aqidah bukannya memelihara kepelbagaian masyarakat majmuk. Apabila undang-undang Islam dijalankan secara syumul, segalanya berjalan dengan lancar termasuklah perpaduan antara masyarakat majmuk akan terpelihara. Sejarah Rasulullah dah membuktikan malah kemaslahatan orang non-muslim pun terjamin dalam sistem Daulah Khilafah.

3)Kita tidak boleh mempunyai satu undang-undang yang berbeza bagi setiap seksyen masyarakat
Tepat sekali!! Undang-undang masyarakat mestilah sama. Tidak boleh dibeza-bezakan. Tapi, undang-undang itu, bukanlah undang-undang SEKULAR seperti yang ada kini!! Undang-undang itu adalah undang-undang Islam kaffah!! Dalam sistem Daulah Khilafah, umat mempunyai satu pemikiran, satu peraturan dan satu perasaan serta satu pemimpin.

4) Hukum Hudud masih belum sesuai untuk dilaksanakan di negara ini sehingga keadaan negara amat kondusif bagi memastikan kemananan dan keadilan benar-benar wujud terlebih dulu
Hukum Allah bukanlah hukum yang berubah mengikut peredaran masa. Hukum Allah tidak boleh dijadikan objek yang mengikut hala tuju peredaran masa. Hakikatnya hukum Allah adalah hukum yang kekal sepanjang zaman. Malah sepatutnya masa dan keadaan yang perlu mengikut dan disesuaikan dengan hukum Allah.

KHATIMAH
Hakikatnya, hukum Allah tidak akan pernah berjaya dijalankan jika sistem pemerintahan ini masih lagi bertuhankan sistem taghut.Ketidak adilan akan nampak jelas jika hukum-hukum Allah dicampur adukkan dengan hukum-hukum sekular. Kemudian Islam akan dicop sebagai agama yang tidak adil.  Malah perkara itu dilarang secara keras oleh Allah. 

Firman Allah SWT:
"Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan. dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah syaitan, Sungguh ia musuh yang nyata bagimu." [QS Al-Baqarah:208]

Punca permasalahan ini datangnya dari akar pemerintahan. Sudah tiba masanya kita semua sedar akan hal ini.Sedar akan pentingnya seorang khalifah bagi kita ummat Islam  untuk menjalankan hukum-hukum Allah kerana seorang Khalifah itu merupakan pemimpin dan perisai bagi kita semua. Jalankan hukum Allah itu bukan secara berperingkat (tadarruj), tetapi secara revolusi (keseluruhan) dari sekecil-kecil perkara  hinggalah ke sebesar-besar perkara.   Mendirikan daulah dan berusaha  ke arah itu merupakan satu kewajipan bagi kita sebagaimana wajibnya kita mendirikan solat. Malah dosa meninggalkan kewajipan ini sama sahaja sebagaimana dosa kita meninggalkan kewajipan-kewajipan yang lain.

Firman Allah SWT lagi:
"Apakah hukum jahiliyah yang mereka kehendaki? Hukum siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang menyakini (agamanya)?" [QS al-Mai'dah : 50]

Try to ask ourself with this question:
That Islam demands the establishment of  an Islamic goverment (KHILAFAH) and if you don't agree what kind of muslim are you?? Seriously KHILAFAH is only the matter of  time!!!

Wallahu'alam..
Baca seterusnya..

Hanya dengan sedikit fakta tentang Mat Indera yang disentuh oleh Mat Sabu mengenai isu perjuangan kemerdekaan di dalam ceramahnya di Tasek Gelugor, Pulau Pinang pada 21 Ogos lepas, Timbalan Presiden PAS itu sehingga kini masih teruk ‘dibelasah’ oleh UMNO dan para penyokongnya. Sudah tiga minggu isu ini dimainkan oleh media arus perdana untuk menghentam Mat Sabu habis-habisan, yang hakikatnya telah menambahkan lagi populariti pemimpin nombor dua PAS itu. Bermula dengan isu Mat Sabu sokong Mat Indera dalam serangan ke atas balai polis Bukit Kepong, kemudian berkembang menjadi isu Mat Sabu sokong komunis, kemudian berkembang lagi menjadi isu PAS sokong komunis. Disusuli selepas itu dengan isu fakta sejarah negara yang diberi amaran oleh UMNO agar tidak diubah oleh PAS. Kali ini, UMNO nampaknya mengerahkan seluruh kekuatannya dari Perlis hingga ke Johor untuk men’diskredit’kan Mat Sabu yang disifatkan sebagai ayam sabung PAS itu. Pendek kata, selagi ada peluru, walau sekecil mana sekalipun, selagi itulah UMNO terus menembak musuhnya itu. Mat Sabu, disamping mengemukakan pelbagai bukti dan hujah untuk mempertahankan pendapatnya, dalam masa yang sama menganggap bahawa isu ini sengaja diperbesarkan oleh UMNO untuk menutup segala kepincangan parti Melayu terbesar itu sekaligus mengalihkan isu ‘pilihanraya bersih’ yang diperjuangkan oleh PAS dan beberapa NGO lainnya. Dari isu ini juga, UMNO nampaknya cuba menyerlahkan ‘kebaikan’nya dengan terus memuji dan mempertahankan bekas polis dan tentera beserta keluarga mereka yang terlibat dengan peristiwa Bukit Kepong yang selama ini tidak pernah diambil peduli pun.

Setelah segala berita dan putarbelit dimainkan untuk menaikkan kemarahan rakyat terhadap Timbalan Presiden PAS itu dengan menuduh beliau menyokong perjuangan komunis, UMNO nampaknya masih belum berpuas hati kerana masih ada isu yang belum mereka jawab iaitu berhubung dakwaan Mat Sabu bahawa pemimpin awal UMNO dan juga pasukan keselamatan yang bertugas di Bukit Kepong adalah mereka yang berkhidmat di bawah penjajah British. Dalam menjawab isu ini, Majlis Profesor Negara (MPN) dilibatkan untuk menolak dakwaan bahawa anggota polis dan pemimpin negara seperti Datuk Onn Jaafar dan Tunku Abdul Rahman di zaman pentadbiran British di Tanah Melayu sebagai ‘polis British’ atau ‘pegawai British’. Ketua Kluster Sejarah, Warisan dan Sosio Budaya MPN, Profesor Datuk Dr. Zainal Kling tiba-tiba muncul di arena dan membuat satu pengisytiharan mengejutkan bahawa, meskipun British mengetuai seluruh pentadbiran Persekutuan Tanah Melayu pada ketika itu, namun Tanah Melayu bukan tanah jajahan British! Menurutnya, Tanah Melayu adalah negara naungan yang diiktiraf kedaulatan dalamannya termasuk institusi dan Majlis Raja-Raja Melayu yang menjadikan semua pegawainya adalah pegawai Tanah Melayu dan bukannya pegawai British. “Oleh itu, apabila golongan kiri seperti komunis menentang anggota polis maka mereka menentang pasukan keselamatan Tanah Melayu, meskipun ianya diketuai oleh Pesuruhjaya British,” katanya. Ini berdasarkan perjanjian Pangkor yang ditandatangani di antara Sultan Perak dengan pentadbir British pada tahun 1874 di mana dipersetujui bahawa Tanah Melayu sebagai ‘protectorate’ (tanah naungan dan lindungan), tegas Zainal [UM 10/09/11]. Nah! Kita menyaksikan kini satu peristiwa baru yang amat bersejarah telah tercipta di Malaysia, yang bakal menukar sejarah hitam Malaysia selama ini menjadi putih, bahawa sebenarnya Tanah Melayu tidak pernah dijajah oleh British, malah British adalah negara ‘penaung dan pelindung’ Tanah Melayu!!!

Tanah Melayu Tidak Pernah Dijajah?

Serangan terbaru ini merupakan kesinambungan dari serangan bertubi-tubi tanpa henti UMNO ke atas orang nombor dua PAS itu, di mana polemik ini bukan sahaja telah memuakkan rakyat, malah kini telah masuk ke tahap tak masuk akal dan menjadi bahan ketawa!Semua ini angkara keangkuhan UMNO yang tidak mahu mengaku bahawa para pemimpin awal mereka yang selama ini dijulang sebagai pejuang kemerdekaan, hakikatnya adalah merupakan orang yang berkhidmat untuk British! Sautun Nahdhah dalam siri ke-84 (tahun 2006) yang bertajuk “Erti Sebuah Kemerdekaan” telah pun mengungkap tragedi Bukit Kepong yang merupakan serangan oleh sepasukan komunis terhadap polis yang berkhidmat di bawah British. Seribu satu persoalan telah dan boleh diajukan kepada MPN dengan kenyataan amat naif yang telah dikeluarkan itu, yang hakikatnya telah menjatuhkan kredibiliti MPN di mata orang-orang yang berfikir. Soalan pertama yang seharusnya dijawab oleh Zainal ialah, kenapa baru sekarang beliau mengeluarkan kenyataan seumpama itu. Kenapa selama puluhan tahun menjadi profesor, beliau tidak pernah mendedahkan hal ini kepada umum? Atau mungkin lebih baik beliau mengaku sahajalah bahawa kenyataan ini sebenarnya adalah sebuah “kenyataan politik”, bukannya kenyataan akademik, yang dikeluarkan kerana adamya sebuah keperluan. Ramai pihak sebenarnya menuntut jawapan dari Zainal dalam hal ini, kerana jika benar kita tidak pernah dijajah, maka tidak timbul soal kita ‘merdeka’! Bagaimana mungkin boleh ada kemerdekaan jika tidak ada penjajahan? Kemerdekaan dari siapakah yang disambut besarbesaran oleh kerajaan setiap tahun pada 31 Ogos, jika British tidak pernah menjajah Tanah Melayu? Bukankah Malaysia merupakan salah sebuah negara anggota Commonwealth yang mana Commonwealth hakikatnya adalah pertubuhan negara-negara bekas jajahan British? Kenapa ada istilah ‘pejuang kemerdekaan’? Jika Tanah Melayu tidak pernah dijajah, maka ini bermakna kita tidak sepatutnya ada pejuang kemerdekaan, malah para pemimpin UMNO yang dijulang selama ini sebagai ‘pejuang kemerdekaan’ merupakan satu fakta yang salah. Gelaran ‘Bapa Kemerdekaan’ yang telah diberi kepada Tunku Abdul Rahman juga sebenarnya adalah gelaran sia-sia yang tidak seharusnya
wujud. Malah, kematian Tok Janggut dan ramai lagi yang berjihad menentang British, kesemuanya adalah sebuah kebodohan dan kematian sia-sia kerana mereka mati menentang orang yang datang untuk menaungi dan melindungi kita!!! Lebih naif, bekas Timbalan Naib Canselor Universiti Malaya itu merujuk kepada Perjanjian Pangkor untuk menegakkan pendapatnya dengan mengatakan bahawa di dalam perjanjian tersebut British tidak pernah menyatakan bahawa mereka ingin menjajah tetapi ingin menjadikan Tanah Melayu sebagai ‘the protected Malay State’ atau disebut sebagai ‘protectorate’ (negeri naungan dan lindungan). Persoalannya, mestikah ada perjanjian bertulis dari penjajah (dan dipersetujui oleh pihak yang dijajah) yang mengatakan bahawa “kami dengan ini menjajah kamu”, barulah sesebuah negara itu ‘sah’ dikatakan dijajah? Adakah wujud penjajah ‘sebaik’ ini yang akan buat perjanjian terlebih dahulu sebelum menjajah, dan tidak akan menjajah sesebuah negara jika negara tersebut tidak bersetuju? MPN nampaknya macam sebuah badan yang langsung tidak cerdik untuk memahami kelicikan kuffar British selaku musuh Islam di dalam menjajah Tanah Melayu sebagai salah sebuah tanah umat Islam.

Penjajah British Yang Licik

Sesungguhnya British adalah negara penjajah. Ini adalah hakikat yang tidak boleh dinafikan oleh sesiapa pun. Sewaktu zaman keemasannya, British telah menjajah puluhan negara umat Islam, baik di Asia Barat, Asia Tengah mahupun Asia Tenggara. British adalah negara penganut dan pengembang ideologi Kapitalisme. Orang yang buta sekalipun mengetahui bahawa musuh utama ideologi Kapitalisme adalah ideologi Islam dan juga ideologi Sosialisme/Komunisme. Tiga ideologi di dunia ini adalah ideologi yang saling bertentangan antara satu sama lain dan saling cuba menguasai di antara satu sama lain. British, sebagai salah sebuah negara di Eropah yang rata-rata penduduknya terdiri dari penganut agama Kristian, sememangnya telah memusuhi Islam sejak sekian lama. Dendam kesumat mereka terhadap umat Islam sejak Perang Salib tidak pernah padam. Namun, kesan dari Perang Salib dan lain-lain peperangan mengajar mereka bahawa umat Islam amat sukar untuk dikalahkan di dalam peperangan fizikal. Oleh kerana itulah mereka telah menukar serangan mereka ke dunia Islam dengan melakukan serangan pemikiran dan antara serangan pemikiran yang telah memberi kejayaan besar kepada mereka ke atas dalam dunia Islam adalah serangan assabiyyah (bangsa) dan wathaniyyah (tanahair). Dari segi sejarah, penjajah kuffar Britsih telah berjaya menjajah negara Islam satu per satu setelah sebelumnya mereka sebarkan dengan racun assabiyyah dan wathaniyyah yang menyebabkan umat Islam berpecah. Di waktu umat Islam berada di bawah kesatuan Negara Khilafah dan di bawah kepimpinan seorang pemimpin (Khalifah), puak kuffar British ini menusukkan jarum assabiyyah dan wathaniyyah ke dalam diri setiap Muslim agar cintakan bangsa dan tanahair masingmasing. Di zaman Khilafah Uthmaniyyah yang berpusat di Turki, dengan racun assabiyyah dan wathaniyyah inilah, British telah berjaya menumbuhkan kebencian bangsa Arab terhadap bangsa Turki dan sebaliknya. Akhirnya British berjaya menggerakkan kekuatan Arab untuk menentang Khilafah di Turki yang menyebabkan berlakunya peperangan sesama Muslim atas dasar assabiyyah dan wathaniyyah di mana umat Islam ketika itu ‘ingin merdeka’ dan memerintah tanahair sendiri. Perasaan ingin merdeka ketika itu hakikatnya adalah kemerdekaan yang diingini oleh umat Islam dari Daulah Khilafah. Inilah yang diingini dan dirancang oleh British dengan licik. Ringkasnya, dengan bantuan British, satu demi satu tanah umat Islam telah ‘merdeka’ (terlepas) dari kesatuan Khilafah yang mana akhirnya British dapat masuk menjajah dengan mudah. Setelah satu demi satu tanah Islam terkeluar dari Daulah Khilafah, tanah-tanah Islam ini akhirnya diperintah secara langsung oleh British dengan menerapkan undang-undang kufurnya dan Negara Khilafah yang tersisa menjadi
semakin kecil dan lemah. Perasaan assabiyyah dan wathaniyyah yang telah ditanam oleh British inilah antara penyebab kepada runtuhnya Daulah Khilfah dan dengan kehancuran Daulah Khilafah, kerja British untuk memusnahkan kekuatan umat Islam menjadi lebih mudah. Kuffar
penjajah ini kemudiannya melantik dan melatih pemimpin dari kalangan umat Islam untuk menjadi ejennya, yang memerintah dengan cara yang mereka kehendaki (sekular) dengan mencampakkan kesemua hukum-hukum Allah dari pemerintahan negara. Mereka melatih, menjaga, mendidik dan membesarkan ejen-ejen ini sehingga mereka benar-benar berpuas hati bahawa pemimpin ini akan pasti mengikuti telunjuk dan ‘menyembah’ mereka dari satu generasi ke satu generasi dan ke generasi seterusnya. Setelah yakin bahawa para pemimpin ini akan memerintah dengan sistem kufur yang mereka ajarkan dan setelah yakin para pemimpin ini tidak akan menyatukan semula umat Islam di bawah kesatuan Khilafah, maka satu per satu tanah jajahan ini ‘dimerdekakan’ oleh British. Tanah Melayu juga tidak terkecuali dari kelicikan yang sama dilakukan oleh kuffar British ini.

Antara Hak Dan Batil

Di antara kelicikan penjajah British adalah ‘mengangkat’ para pejuang assabiyyah dan wathaniyyah sebagai hero sehingga setiap orang Islam berebut-rebut ingin menjadi atau termasuk ke dalam kategori ‘pejuang bangsa dan tanahair’. British tidak akan membunuh para ‘pejuang bangsa’ ini kerana inilah yang dikehendaki oleh British, yakni lahirnya seramai mungkin pejuang bangsa dan tanahair. Tetapi British akan membunuh ‘pejuang Islam’ seperti Tok Janggut dan lain-lain kerana pejuang Islam adalah musuh British. Begitu juga dengan pejuang komunis, akan dibunuh oleh British kerana komunisme adalah musuh kapitalisme. Ringkasnya, sesiapa yang menentang British atas nama bangsa dan tanahair, akan ‘diredhai’ oleh British dan dilayan dengan baik, tetapi sesiapa yang menentang British atas nama Islam (atau Komunisme), akan diperangi oleh British. Kerana itulah kita menyaksikan bahawa nama-nama pejuang bangsa dan tanahair seperti Tunku Abdul Rahman, Onn Jaafar dan lain-lain ‘diangkat’ oleh British, manakala nama-nama pejuang Islam (dan pejuang Komunis) dianggap sebagai pengkhianat oleh British. Justeru, tidak hairan sekiranya kita melihat UMNO menjulang para pejuang bangsa dan tanahair kerana itulah hakikat perjuangan UMNO, yang telah terbius dengan didikan dari British selaku bekas tuannya. Dan tidak hairan juga sekiranya kita melihat pemimpin UMNO (melalui
pasukan polis) memantau, menangkap dan memenjarakan para pejuang Islam yang berdakwah ingin menegakkan Islam di Malaysia, kerana inilah juga didikan British yang telah dicerap oleh UMNO sejak sekian lama yakni agar UMNO kekal sebagai pejuang sekularisme dan memusuhi Islam serta para pejuang Islam. Kerana masih terpengaruh dengan racun assabiyyah dan wathaniyyah, kita menyaksikan percakaran yang berlaku di antara UMNO dan PAS sekarang hanyalah seputar isu siapakah pejuang bangsa dan tanahair. Perbalahan mengenai siapakah hero kemerdekaan negara yang sebenar, yang panas sejak tiga minggu lepas, adalah satu perbalahan
yang langsung tidak ada kena mengena dengan Islam, bahkan tidak menguntungkan Islam sedikitpun. Baik Mat Indera mahupun Tunku Abdul Rahman, Onn Jaafar dan lain-lain (yang dikategorikan sebagai nasionalis kiri dan kanan), selama mana mereka berjuang atas nama bangsa dan tanahair, maka ini bukanlah satu perjuangan Islam dan merupakan satu perjuangan yang tidak perlu diperbalahi atau diangkat atau dibangga-banggakan. Ini kerana berdasarkan Al-Quran dan Al- Hadis, perjuangan bangsa dan tanahair ini merupakan sebuah keharaman yang jelas lagi nyata! Sabda Nabi SAW,

“Bukan dari kalangan kami orang yang menyeru kepada assabiyyah, orang yang berperang kerana assabiyyah dan mati kerana (mempertahankan)
assabiyyah” [HR Abu Dawud].


Malaysia sebenarnya tidak pernah merdeka dalam ertikata yang sebenar. Kemerdekaan Malaysia daripada British hanyalah kemerdekaan dari kehadiran tubuh badan orang-orang kafir British, namun hakikatnya pemikiran, sistem dan undang-undang kufur British masih tertancap kuat dan dalam, di dalam pemikiran para pemimpin diMalaysia. British menjajah Tanah Melayu dengan menyebarkan ideologi kufur mereka dan sehinggalah ke hari ini, kita menyaksikan betapa undang-undang dan sistem pemerintahan di negara kita hakikatnya saling tidak tumpah dengan undang-undang dan sistem pemerintahan British, sama-sama diasaskan kepada ideologi Kapitalisme yang bertentangan dengan Islam. Perlembagaan yang digubal oleh si kafir Lord Reid yang masih dipegang kukuh, ditaati baik oleh pemerintah mahupun pembangkang merupakan bukti betapa pemikiran, undang-undang dan sistem kufur masih menebal di dalam pemikiran sebahagian besar pemimpin dan umat Islam di Malaysia. Justeru, semua perbalahan yang sia-sia ini harus ditinggalkan segera dan kesemua pihak harus kembali kepada perjuangan Islam!

Khatimah

Wahai kaum Muslimin! Kalau kita mengambil kira pandangan MPN, nampaknya, kerajaan Malaysia kena memohon maaf kepada British di atas keceluparan selama ini yang menuduh British sebagai penjajah. Mungkin Dr. Zainal seharusnya menjadi orang yang pertama memohon
maaf kepada British di atas keterlanjuran kerajaan Malaysia dan rakyat Malaysia selama puluhan tahun lamanya menuduh British sebagai penjajah. Tidak cukup dengan itu, kerajaan dan rakyat Malaysia juga seharusnya mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada British kerana mereka sebenarnya datang ke Tanah Melayu bukan untuk menjajah, sebaliknya adalah untuk menaungi dan melindungi kita! Ya, British telah datang ke Tanah Melayu untuk ‘menaungi dan melindungi’ Tok Janggut dengan cara menyeksa dan membunuh pejuang Islam ini. British datang ke Tanah Melayu dan ‘menaungi’ kita dengan ideologi kufur mereka, dengan undang-undang dan sistem kufur mereka dan mereka memastikan yang pemimpin Tanah Melayu, setelah peninggalan mereka, tetap menaungi kita dengan undang-undang dan sistem kufur yang sama. British datang ke Tanah Melayu dan telah ‘melindungi’ para pemimpin dan penduduk Tanah Melayu daripada Islam sehingga para pemimpin ini langsung tidak nampak Islam sebagai cara hidup untuk mengatur negara. Inilah naungan dan perlindungan yang telah diberikan oleh kuffar British kepada kita di Malaysia! Justeru, patutkah kita menghadiahkan kepada British sebuah ‘kesyukuran’ di atas ‘jasa baik’ British selama ini yang telah ‘menaungi dan melindungi’ kita semua dengan kekufuran mereka?
Baca seterusnya..

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah, syukur pada Allah, atas nikmat Islam, iman, sihat dan pelbagai lagi. Lama sungguh saya tak menulis di ruangan ni. Ceh, macam banyak tempat jek kan menulis. Hurm, diam tak diam, dah 4 bulan masa berlalu sejak saya cuti sem dulu. Dalam masa 4 bulan ni macam-macam benda jadi. Tulah.. Segalanya dalam pengetahuan Allah kan, saya sebagai hambanya, saya redha dan pasrah pada ketentuanNya. Sekarang ni dah nak masuk sem baru. Kalau kat FB tu ramailah kawan-kawan yang update status kononnya taknak balik lah. Cakap jek tu, last2 ada jugak muka masing-masing kat u tu. Yelah, nak tak nak, study kena settlekan dulu, barulah nak fikir pasal kerja ke, kahwin ke, or whatsoever lah. Lepastu bila dah masuk u, masing-masing liat lah pulok nak balik kampung. huhu.. tapi saya tak.. pantang ada peluang, mesti balik punya. Hehe..

Citer pasal u ni kan, saya terasa bebanan semakin berat untuk saya pikul naik sem ni. Huh, sebenarnya nervous gak ni nak jalani hari-hari mendatang di u nanti. Dengan projeknya, dengan subjek lainnya yg semakin mencabar. Tapi, saya yakin. Allah sentiasa akn menolong hambaNya yang mengharap padaNya. Cuma satu sahaja lah yang sangat2 diharapkan moga masa study saya tidak jadi penghalang untuk saya berdakwah disana. Dan juga melebarkan sayap saya disana, Harap sangat3... MySpace InsyaAllah!! Saya akan pastikan itu tidak akan berlaku!! yeah!! MySpace

Bagi junior2 yang baru masuk, selamat menjalani kehidupan universiti. Kehidupan yang penuh dengan cabaran dan segala pilihan terletak pada diri kita sendiri. Dan bagi rakan2 seangkatanku, selamat menyambungkan (ayat apelah ni) study anda yang dah lama berkepuk tu. hehe.. Almaklumlah, cuti 4 bulan.. InsyaAllah, semua boleh.. chaiyok2!!!! MySpace

rasanya tak terlambat nak ucapkan selamat hari raya aidil fitri pada semua sahabat blogger dan pengunjung2 sekalian. Maaf zahir dan batin naa.. Jangan lupe pose enam!! Besar ganjaran taw!!!..

“Sesiapa berpuasa pada Ramadan, kemudian diiringi dengan (puasa) enam hari Syawal, maka dia seperti berpuasa satu tahun penuh.” [HR Muslim]


Dalam hadis lain dikeluarkan At-Tabrani dengan sanadnya daripada Ibnu Umar r.a, Rasulullah s.a.w menjelaskan, sesiapa yang melakukan ibadat seperti itu (puasa Ramadan dan enam Syawal) dosanya dibersihkan seperti bayi baru dilahirkan ibunya.

Wallahua'lam.. (^_^)V
Baca seterusnya..


Assalamualaikum..

Beruntungnya orang-orang yang mempunyai kesabaran yang tinggi. Sabar juga merupakan sebahagian daripada iman. Tapi.. kadang-kadang hati ini memang sukar untuk bersabar kan.. Itulah sifat manusia yang lemah seperti saya. Huhu... Namun, sering ku ingatkan diri ini dan kini ingin ku ingatkan pada kalian semua, carilah semula kekuatan kita semua orang-orang Islam. Kekuatan kita bukan terletaknya pada siapakah kawan kita, atau siapakah ibu dan bapa kita, atau jemaah manakah yang kita ikuti, tapi ia terletak pada Al-Quran dan Al-Hadith, nescaya kita pasti akan menemui kekuatan yang sangat utuh. Itulah warisan tinggalan kekasih Allah kepada ummatnya agar kita semua tidak sesat lagi menyesatkan. Jadi, hari ini saya mencari kekuatan untuk bersabar.. Moga Allah bersamaku dalam pencarian ini. Amien..



"Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu dari kamu? Mereka ditimpa malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkata Rasulullah dan orang-orang yang beriman bersamanya : "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. [TQS Al-Baqarah(2): 214]

Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu besabar dan bertaqwa, maka sesungguhnya yang demekian itu termasuk urusan yang patut diutamakan. [TQS Al-Imran (3):186]

Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala bagi mereka tanpa batas [TQS Az-Zumar(39):155]

Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar [TQS AL-Baqarah (2):155]

Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu... [TQS Al-Imran(3):200]


Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala bagi mereka tanpa batas [TQS Az-Zumar (39):10]


Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan sesungguhnya (perbuatan) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan [TQS Asy-Syura (42):43]

Rasululllah SAW bersabda:



Sesungguhnya Allah Azza Wajalla jika mencintai suatu kaum, maka Allah akan memberikan ujian kepada mereka. Barangsiapa yang sabar, maka dia berhak mendapat pahala kesabarannya. Dan barangsiapa marah, maka dia pun berhak mendapatkan dosa kemarahannya. [Telah dikeluarkan oleh Ahmad melalui jalur Mahmud bin Labid]

Rasulullah ditanya, siapa manusia yang paling berat ujiannya? Rasulullah saw bersabda: para nabi, kemudian orang-orang yang sholih, kemudian generasi setelahnya, dan generasi setelahnya lagi. Seseorang akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Apabila ia kuat dalam agamanya, maka ujian akan semakin bertambah. Apabila agamanya tidak kuat, maka ujian akan diringankan darinya. Tidak henti-henti ujian ujian menimpa seorang hamba hingga ia berjalan di muka bumi ini dengan tidak memiliki kesalahan sedikit pun. [Ahmad telah mengeluarkan dengan jalan Mus'ab Bin Said]

....Sabar adalah cahaya... [HR Muslim]

Barangsiapa yang berusaha untuk bersabar, maka Allah akan menjadikannya mampu bersabar. Tidak ada pemberian yang diberikan kepada seseorang yang lebih baik dan lebih luas daripada kesabaran. [Mutafaq'alaih]


Allah berfirman. " Seorang hamba yang Aku ambil kekasihnya dari penghuni dunia kemudian ia bersabar, maka tidak ada balasan apapun baginya kecuali syurga."[HR Bukhari]


Wallahu'alam..
Baca seterusnya..

Tak puasa: Sarawak mahu kenakan denda lebih berat

KUCHING 3 Ogos - Kerajaan negeri bersedia untuk meminda Seksyen 14 Ordinan Kesalahan Jenayah Syariah 2001 bagi mengenakan hukuman lebih berat kepada orang Islam yang ditangkap tidak berpuasa berikutan jumlah tangkapan yang meningkat setiap tahun.

Menteri Muda di Pejabat Ketua Menteri (Hal Ehwal Islam), Datuk Daud Abdul Rahman berkata, kerajaan bersedia untuk mengkaji kemungkinan memperkenalkan hukuman khidmat masyarakat kepada pesalah atau meningkatkan lagi jumlah denda atau tempoh penjara.

"Baru dua hari bulan Ramadan, sudah 25 orang ditangkap oleh Jabatan Agama Islam Sarawak (JAIS). Angka ini amat menakutkan,” katanya kepada pemberita selepas menyampaikan bantuan Tabung Baitulmal Sarawak bernilai RM51,286 kepada 35 orang penerima di sini hari ini. - Bernama

Sumber : Utusan Online, 03/08/2011


________________________________________________________________________________________

Sebagaimana ramadhan-ramadhan yang lepas, pasti ada sahaja timbul isu-isu sebegini. Malah, ia meningkat setiap tahun. Apakah punca sebenarnya masalah ini??? HUH!! Sungguh sombong manusia ini ya. Masih lagi tidak sedar diri, hidup segalanya pinjaman dari Allah, tapi SyariatNya tak nak di ikuti!! Namun yang pastinya, masalah-masalah furu' (cabang) ini hanya akan dapat diselesaikan apabila akarnya/sumbernya dapat diubati. Seperti pohon yang tumbuh dengan mengeluarkan pucuk-pucuk yang rosak. Mencantas dahan yang rosak itu merupakan satu jalan penyelesaiannya, namun kerosakannya pasti akan berulang kembali, mungkin sahaja akan berjangkit pada dahan-dahan yang lain. Sampai satu tahap, pohon itu akan mati jua dek kerana kerosakan-kerosakan yang berlaku yang tidak boleh diubati lagi. Jadi, adakah dengan mencantas dahan-dahan yang rosak merupakan jalan yang TERBAIK??

Puasa Ramadhan merupakan satu kefardhuan yang telah disyariatkan oleh Allah. Ia merupakan sebahagian daripada rukun Islam yang lima. Bagi yang sengaja meninggalkan puasa, mereka wajib dikenakan hukuman takzir oleh negara. Di kala undang- undang kufur diterapkan pada masa ini, kita dapati ramai yang sengaja mengabaikan syariat Islam. Malah lebih teruk sekiranya yang tidak berpuasa itu dengan senang lenang makan dan minum di khalayak ramai. Bagi pihak seperti Jabatan Agama Islam Sarawak (JAIS) ini, mereka boleh melakukan tangkapan kepada sesiapa yang tidak berpuasa dan makan serta minum di khalayak ramai. Namun begitu, persoalannya adalah, kenapa ia tidak dilaksanakan bagi kesalahan – kesalahan lain seperti tidak menutup aurat, kewujudan premis- premis maksiat yang bebas beroperasi serta konsert- konsert maksiat berskala antarabangsa yang bebas dan banyak dijalankan di Sarawak? Apa yang pasti, semua ini akan bterus berlaku sekiranya undang- undang yang dilaksanakan bukan syariat Islam. Undang- undang yang ada, bukan sahaja tidak melahirkan umat yang bertakwa, malah ia juga memberi ruang kepada pelaku maksiat untuk bermaharajalela. Selain itu, undang- undang yang ada (yang lahir dari sistem demokrasi) hanyalah bertindak untuk menghukum dan bukannya mendidik agar manusia menjadi insan yang bertakwa.

Selain itu, umat yang ada tidak dipupuk dengan kesedaran Islam dan ini menjadikan mereka lebih jauh dari syariat Islam. Malah keadaan menjadi lebih buruk sekiranya mereka sekadar memiliki nama sebagai seorang Islam , tetapi setiap tindak tanduk perbuatan mereka tidak diikat oleh aqidah Islam. Dalam konteks menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan, mereka ini akhirnya hanya sekadar mendapat rasa lapar dan dahaga.

Betapa banyak orang berpuasa tidak mendapatkan apa-apa kecuali lapar dan dahaga, betapa banyak orang yang menghidupkan malam tidak mendapatkan apa-apa kecuali kantuknya sahaja. [HR Ibn Majah].

Hakikatnya, kenikmatan bulan Ramadan dan Islam hanya akan dapat dikecapi sekiranya Islam diterapkan secara syumul dalam kehidupan. Namun, sekiranya pemimpin yang ada adalah pemimpin yang khianat serta merompak hak rakyat dan tidak menerapkan Islam, bagaimana mungkin kenikmatan ini dapat dikecapi? Janganlah kita hanya sekadar menjadi “Muslim Ramadhan” dan bukannya muslim sejati yang sentiasa mengabdikan diri kepada Allah. Ayuh, bersama-samalah kita melakukan perubahan untuk mengembalikan Islam dalam kehidupan bernegara dengan penegakan syariat Islam dan Khilafah. Wallahu a’lam.


sumber: mykhilfah.com
Baca seterusnya..



Assalamualaikum..

Allhamdulillah, sempat lagi diri ini berjumpa kembali dengan Ramadhan. Satu bulan yang Allah kurniakan dengan pelbagai barakah di dalamnya. Rinduku pada Ramadhan terubat kembali. Bagi kanak-kanak yang belum mumaiyiz, bulan ini merupakan satu bulan latihan bagi mereka untuk berjinak-jinak melakukan perintah Allah. Disini para ibu bapa memainkan peranan yang penting untuk mencari idea bagaimana untuk melatih anak-anak ini berpuasa dalam masa sama memberi kesedaran pada anak-anak tentang kewajipan yang satu ini. Selain itu, bagi perokok yang tegar pula, Allah sudah memberi kesempatan untuk anda semua memulakan langkah baru dengan nafas yang baru. Semuanya bergantung pada diri kita sendiri. Jadikanlah bulan keberkatan ini satu titik tolak kita untuk berhijrah pada yang lebih baik, insyaAllah. Ingin saya kongsikan bersama pengunjung blog ini, khutbah Rasulullah SAW menjelangnya Ramadhan. InsyaAllah, moga-moga perkongsian ini dapat menaikkan saham saya diakhirat kelak untuk saya lulus SPM disana dan juga moga-moga dapat menaikkan lagi semangat kita untuk beribadah dalam bulam Ramadhan ini.


Berikut merupakan wasiat Baginda Rasulullah SAW pada malam terakhir bulan Sya’ban, tatkala menyambut datangnya bulan Ramadhan:

"Wahai manusia!

Sungguh telah datang kepada kalian bulan Allah yang membawa berkah, rahmat dan maghfirah. Bulan yang paling mulia di sisi Allah. Hari-harinya paling utama. Malam-malamnya paling utama. Detik demi detiknya paling utama. Inilah bulan di mana kalian diundang menjadi tetamu Allah dan dimuliakan oleh-Nya.

Pada bulan ini nafas-nafas kalian menjadi tasbih, tidur kalian ibadah, amal-amal kalian diterima dan doa-doa kalian dikabulkan. Mohonlah kepada Allah, Tuhan kalian, dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Dia membimbing kalian untuk melakukan puasa dan membaca Kitab-Nya. Celakalah orang yang tidak mendapat ampunan Allah pada bulan agung ini.

Bersedekahlah kepada kaum fakir dan miskin. Muliakanlah orang tua. Sayangilah yang muda. Sambungkanlah tali persaudaraan. Jagalah lidah. Tahanlah pandangan dari apa yang tidak halal untuk kalian pandang. Peliharalah pendengaran dari apa yang tidak halal untuk kalian dengar.

Bertaubatlah kepada Allah dari dosa-dosa. Angkatlah tangan-tangan kalian untuk berdoa pada waktu solat. Itulah saat-saat yang paling utama ketika Allah ‘Azza wa Jalla memandang hamba-hamba-Nya dengan penuh kasih. Dia menyahut mereka ketika mereka menyeru-Nya, menyahut mereka ketika mereka memanggil-Nya dan mengabulkan doa-doa mereka ketika mereka berdoa kepada-Nya.

Wahai manusia!

Sesungguhnya diri kalian tergadai kerana amal-amal kalian. Oleh kerana itu, bebaskanlah dengan beristighfar. Belakang-belakang kalian berat kerana beban (dosa). Maka dari itu, ringankanlah dengan memperpanjangkan sujud.

Ketahuilah! Allah SWT bersumpah dengan segala kebesaran-Nya, bahawa Dia tidak akan mengazab orang-orang yang solat dan sujud, dan tidak akan mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri di hadapan-Nya.

Wahai manusia!

Siapa saja di antara kalian memberi makan (untuk berbuka puasa) kepada orang-orang Mukmin yang berpuasa pada bulan ini, maka di sisi Allah nilainya sama dengan membebaskan seorang hamba dan diberi ampunan atas dosa-dosa yang lalu.

Jagalah diri kalian dari api neraka walaupun hanya dengan sebiji kurma. Jagalah diri kalian dari api neraka walaupun hanya dengan seteguk air.

Wahai manusia!

Siapa yang memperbaiki akhlaknya pada bulan ini, ia akan berhasil melalui sirath al-mustaqim pada hari ketika kaki-kaki tergelincir. Siapa yang meringankan pekerjaan orang-orang yang dimiliki tangan kanannya (pegawai atau pembantu) pada bulan ini, Allah akan meringankan persoalan-Nya pada Hari Kiamat. Siapa saja yang menahan keburukannya pada bulan ini, Allah akan menahan murka-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Siapa sahaja yang memuliakan anak yatim pada bulan ini, Allah akan memuliakannya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Siapa saja yang menyambungkan tali silaturahmi pada bulan ini, Allah akan menghubungkannya dengan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Siapa saja yang memutuskan kekeluargaan di bulan ini, Allah akan memutuskan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

Siapa saja yang melakukan solat sunat pada bulan ini, Allah akan mencatatkan baginya kebebasan dari api neraka. Siapa saja yang melakukan solat fardhu, baginya pahala seperti melakukan 70 solat fardhu pada bulan lain. Siapa saja yang memperbanyak selawat kepadaku pada bulan ini, Allah akan memberatkan timbangannya pada hari ketika timbangannya ringan. Siapa saja pada bulan ini membaca satu ayat al-Quran, pahalanya sama seperti mengkhatamkan al-Quran pada bulan-bulan yang lain.

Wahai manusia!

Sesungguhnya pintu-pintu syurga dibukakan bagi kalian. Kerana itu, mintalah kepada Tuhan kalian agar tidak pernah menutupkannya bagi kalian. Sesungguhnya pintu-pintu neraka tertutup. Kerana itu, mohonlah kepada Tuhan kalian untuk tidak akan pernah membukakannya bagi kalian. Sesungguhnya syaitan-syaitan terbelenggu. Kerana itu, mintalah agar mereka tak lagi pernah menguasai kalian.

Wahai manusia!

Sesungguhnya kalian akan dinaungi oleh bulan yang senantiasa besar lagi penuh keberkatan, iaitu bulan yang di dalamnya ada suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Bulan yang mana Allah telah menjadikan puasanya suatu kefardhuan, dan qiyam pada malam harinya suatu tathawwu’.

Siapa saja yang mendekatkan diri kepada Allah dengan suatu amal kebajikan di dalamnya, samalah dia dengan orang yang menunaikan satu kefardhuan di dalam bulan yang lain.

Ramadhan itu adalah bulan sabar, sedangkan sabar itu adalah pahalanya syurga. Ramadhan itu adalah bulan memberi pertolongan dan bulan Allah memberikan rezeki kepada Mukmin di dalamnya.

Siapa saja yang memberikan makanan berbuka kepada seseorang yang berpuasa, yang demikian itu merupakan pengampunan bagi dosanya dan kemerdekaan dirinya dari neraka. Orang yang memberikan makanan itu memperoleh pahala seperti orang yang berpuasa tanpa sedikit pun berkurang.

Inilah bulan yang permulaannya rahmat, pertengahannya ampunan dan akhirnya pembebasan dari neraka. Siapa saja yang meringankan beban dari hamba sahaya, nescaya Allah mengampuni dosanya dan memerdekakannya dari neraka.

Kerana itu, perbanyakkanlah empat perkara pada bulan Ramadhan: dua perkara untuk mendatangkan keredhaan Tuhan kalian, dua perkara lagi yang sangat kalian perlukan. Dua perkara yang pertama ialah mengakui dengan sesungguhnya bahawa tidak ada Tuhan selain Allah dan mohon ampunan kepada-Nya. Dua perkara yang sangat kalian perlukan ialah memohon syurga dan perlindungan dari neraka.

Siapa saja yang memberi minum kepada orang yang berbuka puasa, nescaya Allah memberi minum kepadanya dari air kolam-Nya, dengan suatu minuman yang dia tidak merasakan haus lagi sesudahnya, sehingga dia masuk ke dalam syurga."
[HR Ibnu Khuzaimah]

p/s: Moga ini ramadhan yang terakhir tanpa khilafah!

sumber : mykhilafah.com



Baca seterusnya..

Assalamualaikum..

Bismillahhirrahmanirrahim..

Hari ini adik saya cakap ada keluaran SN palsu lagi. Sesiapa yang tidak tahu SN tu apa dia, boleh lah click di sini. Then, saya pun buka lah myK and baca SN tu.

Hahahahaha... http://www.emocutez.com Kalau penulis tu ada depan saya, nak jek cakap kat dia " Lawaklah awak ni. Boleh dah masuk maharaja lawak ni.." Tapi malangnya, dia takde pulak depan saya, Rugi-rugi.. Tak dapat dengar pujian yang mantoppp dari saya.

Sebagaimana yang kita tahu, politik di Malaysia ni ada yang dikatakan sebagai pro-kerajaan dan anti-kerajaan walhal itu semua tidak patut ada pada dan tidak pernah ada dalam politik Islam. Tapi, disebabkan politik sekuler yang diagungkan dan digunapakai oleh ummat sekarang, inilah natijahnya. Ummat Islam bergaduh sesama sendiri dan yang bertepuk tangan si kafir laknatullah di Amerika nun disana tu dan tidak dilupakan juga syaitan disekeliling. Itulah kejayaan sistem kapitalis yang mendunia sekarang ini. Tapi jangan harap ia akan kekal selamanya. Sistem taghut ini hanya menunggu masa sahaja untuk dihancurkan dan digantikan dengan sistem khilafah. InsyaAllah.

Jadi, selepas habis baca SN palsu tu dan habis gelak, saya ada penafsiran saya sendiri tentang siapakah dalang disebalik SN ini. Anda mungkin ada tafsiran anda sendiri. Sama-samalah kita menafsir ya.

Disebabkan politik sekuler ni, orang sanggup memainkan ayat Allah, menaburkan fitnah, membuat penganiyaan dan sebagainya asalkan matlamat yang diinginkan tercapai. Itulah keberkesanannya akidah sekuler ini meresap masuk ke dalam hati-hati ummat sekarang. Matlamat menghalalkan cara sudah menjadi qiyadah fikriyyah (landasan berfikir) bagi mereka. Astaghfirullahhala'dzim.. Moga Allah masih sudi memberi petunjuk dan melapangkan dada-dada mereka untuk melihat kebenaran yang hakiki.

Mungkin, si penulis SN palsu ini berasa insaf disaat-saat akhir beliau menulis ketika mana dibait-bait yang terakhir dia menulis sepotong ayat Al-Quran untuk direnung bersama yang berbunyi,

"Hai orang-orang yang beriman,jika datang kepadamu orang-orang fasik membawa satu berita maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan sesuatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatan itu" [TQS Al-Hujrat:6]

Terima kasih untuk si penulis ini, kerana masih lagi memberi peringatan kepada ummat Islam untuk menyelidik dahulu apa-apa yang disampaikan oleh orang-orang fasik dan termasuklah juga SN yang ini. Moga Allah membuka hatinya untuk bertaubat dan menjadi pejuang Allah di jalanNya sebagaimana Allah membuka pintu hati Saidina Umar Al-Khatab dan para sahabat yang lain. Amien..

Wallahu'alam..
Baca seterusnya..

Assalamualaikum.. http://www.emocutez.com

Bismillahhirrahmanirrahim..

Ad-deenunasihati
yang membawa maksud, agama itu adalah nasihat.

Sebagaimana dengan firman Allah SWT dalam surah Al-'Asr, surah yang ke 103 yang bermaksud,

"Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran."


Jadi, saya pasti jelas bagi kita semua ya bahawa tidak ada membawa satu kesalahan pun untuk kita menegur atau memberi nasihat kepada sesiapapun dalam mana hal yang kita nasihati itu tidak melanggar hukum-hukum Allah. Malah hukumnya juga menjadi wajib bagi kita untuk mendakwahkan pada sahabat-sahabat tentang kebenaran, dan berdosa bagi kita menyembunyikan kebenaran itu walau sekecil zarah sekalipun.

Tapi, apa yang ingin saya bicarakan disini adalah dalam mana kita hendak berdakwah atau menegur seseorang itu, perlulah dengan hemahnya. Sifat mahmudah ini perlu ada pada setiap penda'ie khasnya dan semua hamba Allah umumnya sebab kadang-kadang kerana mulut boleh membawa kebinasaan kepada dakwah yang ingin disampaikan sekaligus peribadi muslim itu sendiri.

Dalam situasi kita mendekati mad'u(orang yang ingin didakwah), perlu ada kelembutan disebalik ketegasan. Bukan dengan cara paksaan atau sebagainya. Lembut disini bukan bererti sehingga kita mengikut telunjuk mad'u, tetapi lembut dari aspek gaya bahasa, panggilan bagi mad'u dan sebagainya. Lebih-lebih lagi dakwah sesama muslimah yang mana kita tahu jiwa muslimah sangatlah sensitif. Hatinya boleh terikat hanya dengan kata-kata yang indah disamping kebenaran yang dibawa. Tetapi ini tidak bermakna dakwah sesama muslimin boleh menggunakan kata-kata kesat . Jagalah perkataan kita semua walaupun dakwah yang dibawa tu ditolak oleh mad'u itu.

Dalam situasi kita menasihati sahabat seperjuangan kita, bilamana kita melihat dia seolah-olah melanggar syari'at, perkataan juga perlulah dijaga. Sedangkan bila bercakap face to face pun akan ada yang terasa hati apatah lagi bila menegur dialam maya ini. Lagilah banyak syaitan yang menghasut dihati-hati ini. Saya tekankan lagi disini perlu ada HEMAH ya kawan-kawan.. ^_^ Syaitan banyak mainkan peranan apabila kita berbicara mengikut emosi. Jadi, hindarkanlah kita berbicara mengikut emosi semata. Memang kadang-kadang hati tu menggelodak bila ada yang cuba membangkang kata-kata kita. Sebab tu memang fitrah manusia yang Allah ciptakan berserta dengan gharizatul baqa'(naluri survival). Rasa nak mempertahankan pendirian kita. Tapi, cuba sebelum jawab balik tu, tarik nafas panjang-panjang then senyum.. http://www.emocutez.com Yang paling penting baca basmallah dan jawab menurut ilmu. Kekalkan http://www.emocutez.com .Hati kita sendiri pun akan sejuk bila kita http://www.emocutez.com walaupun mungkin akan menyakitkan hati pihak sana. ngeh3.. http://www.emocutez.com Kalau ada juga yang sakit hati tu tak tahu lah nak cakap apa. Mungkin depa ada penyakit hati lah kot..

Itulah saja coretan saya dan apa yang saya rasa, mungkin ada yang silap harap maafkan saya yang cetek ilmu ini. Coretan ini juga buat diriku jua yang sering alpa. Wallahhu'alam..


Baca seterusnya..




Assalamualaikum..

Analisis di antara BERSIH 2.0 dengan KHILAFAH 2.0 mendapati bahawa kesamaan di antara keduanya cuma pada nombornya sahaja iaitu akan terjadi buat kedua kalinya.

Namun begitu, BERSIH 2.0 belum benar-benar pasti akan terjadi tetapi sebaliknya KHILAFAH 2.0 (buat kedua kalinya) benar-benar akan terjadi bersandarkan hadis -

"..Selanjutnya adalah masa Khilafah yang mengikuti jejak kenabian (Khilafah ’ala minhaj an-nubuwwah). Kemudian beliau (Nabi) diam." [Hadis Riwayat Ahmad]

Selain itu, jelas sekali usaha tuntutan-tuntutan himpunan Gabungan Pilihanraya Bersih dan Adil (BERSIH 2.0) adalah untuk mempromosikan sistem demokrasi warisan penjajah iaitukebebasan bersuara. KHILAFAH 2.0 pula mempromosikan sistem khilafah warisan Rasulullah SAW iaitu akan melaksanakan syariat Islam secara keseluruhan.

Hak bersuara untuk menikmati demokrasi yang telus dan dinamik menyebabkan ramai yang menyokong dan bukan mengecam tuntutan-tuntutan tersebut.

BERSIH 2.0 telah menjemput semua rakyat di Malaysia yang berminat untuk menghadiri dan meluahkan pandangan-pandangan mereka di Majlis Pelancaran Perhimpunan BERSIH 2.0 pada 19 Jun 2011 yang lepas.

8 tuntutan BERSIH 2.0 secara terperinci adalah seperti berikut :-

  • Bersihkan senarai undi
  • Mereformasikan undi pos
  • Gunakan dakwat kekal
  • Akses media bebas dan adil
  • Masa berkempen minima 21 hari
  • Kukuhkan institusi awam
  • Hentikan rasuah
  • Hentikan politik kotor
  • Bersihkan Pilihanraya
  • Kembalikan hak rakyat

Perbezaan yang lainnya di dalam KHILAFAH 2.0 dengan BERSIH 2.0 ada empat asas perlu diperhatikan iaitu:-

  • Kedaulatan di tangan syara’. Hanya syara’ yang berhak menentukan apa yang halal dan haram serta apa yang terpuji atau tercela. Manusia hanya memahami ayat-ayat Allah dan melaksanakan apa yang diperintahkan dan meninggalkan apa yang dilarang.
  • Kekuasan di tangan umat. Maksudnya umatlah yang memilih pemimpin dengan rela untuk menerapkan Syariat Islam.
  • Wajib mengangkat satu pemimpin sahaja di dunia Islam.
  • Hanya pemimpin (Khalifah) yang berhak memutuskan hukum syara’.

Tuntutan di dalam KHILAFAH 2.0 kepada pemerintah Islam yang bertanggungjawab kepada umat secara terperinci adalah seperti berikut :-

PERTAMA : Memelihara Keturunan.
Antara langkah-langkah praktiknya: Mensyariahkan nikah dan mengharamkan penzinaan; Tidak memberikan kebebasan dalam tingkah laku, berhubungan bebas, seks bebas dan sebagainya; Menetapkan berbagai hukuman terhadap mereka yang berzina.

Dalam sistem kehidupan sekular, tentunya perkara-perkara tersebut tidak dapat dilakukan kerana melanggar hak asasi manusia yang merupakan tunjang kepada sistem demokrasi.

KEDUA : Memelihara Akal.
Islam telah menetapkan beberapa perkara antaranya; Mewajibkan seluruh warganegara menuntut ilmu dengan pembiayaan sepenuhnya oleh negara. Itulah yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w, para sahabat dan para khalifah; Mencegah dan melarang dengan tegas segala perkara yang merosakkan akal seperti minuman keras dan dadah; Menetapkan hukuman terhadap semua yang terlibat dengan barangan larangan tersebut.

Dalam sistem sekarang, minuman keras dianggap barang yang mempunyai nilai ekonomi yang tinggi kerana cukai importnya. Maka, ianya hanya ‘diharamkan’ sekiranya tidak membayar cukai atau diseludup secara haram. Itu pun, hukumannya langsung tidak meninggalkan kesan terhadap pelakunya.

KETIGA : Memelihara Kehormatan.
Hal ini diatur dengan; Memberikan kebebasan untuk melakukan apa pun yang mubah selagi tidak keluar dari sempadan syariah; Melarang orang menuduh zina, jika tiada bukti, hukuman had al-qazaf iaitu disebat 80 kali akan dilaksanakan; Wanita dijadikan sebagai “kehormatan” yang mesti dipelihara, dan bukannya sebagai barangan murahan.

Era dunia sekular sekarang tidak menjamin kehormatan seseorang. Acara-acara hiburan, ekploitasi ke atas wanita, malah aksi-aksi pornografi (lucah) dibiarkan berleluasa.

KEEMPAT : Memelihara Jiwa (Nyawa) Manusia.
Dengan syariah Islam setiap warga daulah Islam walau apa pun bangsa dan agamanya, akan terpelihara dan dijamin keselamatan jiwanya.

Sebaliknya, tanpa syariah Islam, realiti hari ini menunjukkan bahawa setiap hari media ada melaporkan kes pembunuhan. Keluarga mangsa korban selalunya tak dilayan seadilnya. Berbeza dengan Islam yang menetapkan hukum qisas dan diyat.

KELIMA : Memelihara Harta.
Dalam Islam, bukan hanya harta peribadi yang dilindungi, tetapi keperluan asas setiap individu juga terjamin. Harta milik umum seperti hasil galian, petroleum dan sebagainya hanya akan dikelolakan oleh negara dan dikembalikan bagi kesejahteraan rakyat.

Sebaliknya, dalam sistem sekular keperluan asas pun tidak dijamin, apatah lagi harta milik umum hanya dirasai segelintir orang kaya termasuklah rakyat asing.

KEENAM : Memelihara Agama.
Islam mempunyai hukuman bunuh bagi orang yang murtad.
Dalam sistem sekular, agama ini sering diperlecehkan, aqidah umat juga tidak terpelihara untuk disesuaikan dengan prisip kebebasan beragama.

KETUJUH : Memelihara Keamanan.
Khalifah yang telah dibaiat, sudah tentu tidak akan membiarkan pihak asing menguasai kemanan daulah. Bahkan mereka yang merompak, merusuh dan membuat jenayah akan dibunuh, disalib dan diasingkan dari daulah (salah satu atau ketiga-tiganya). Bandingkan dengan situasi kini, penjenayah bebas keluar masuk penjara tanpa rasa kesal dan rakyat sentiasa rasa tidak aman dan selamat.

KELAPAN : Memelihara Negara.
Dalam Islam, keutuhan daulah sentiasa dijaga. Pemberontak negara akan dihukum. Sebarang usaha untuk memecahbelahkan daulah akan dilumpuhkan. Bezanya kini, sistem sekular membiarkan negeri umat Islam berpecah menjadi serpihan kecil dan lemah.


Semoga KHILAFAH 2.0 akan segera terlaksana buat kedua kalinya agar syariat Islam dapat dilaksanakan dan diterapkan secara keseluruhan.

Kebangkitan KHILAFAH 2.0 semakin dekat dan umat Islam perlu bersedia untuk menerimanya dan berusaha untuk mendirikannya.

Baca SN tebaru disini.

Wallahu a'lam.


credit to [muslim generation]
Baca seterusnya..

Bismillahhirrahmanirrahim..

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, tarikh keramat 26 Jun 2011 akan tersemat di ingatanku. Pekikan takbir yang bergema di dalam Auditorium Abu Zarim Integrated Learning Solution (ILSAS), UNITEN akan sentiasa terngiang-ngiang dicuping telingaku. Semangat seluruh ummat pada hari itu akan sentiasa ku bakar dan ku jadikan pendorong untuk lebih bersemangat dalam berjuang demi Deen-Mu yang mulia ini. Kehadiran ummat yang diluar jangkaan itu, merupakan satu nikmat dan anugerah Allah yang tidak terhingga ku rasakan. Satu balasan bagi Allah untuk hamba-hambanya yang tidak pernah kenal erti lelah dan putus asa. Semuanya kerana semua pejuang-pejuang agamamu ini sudah mengetahui dan memahami erti sebenar kehidupan di dunia ini sebagaimana firmanMu Ya Allah..

"Sesungguhnya kehidupan dunia ini hanya permainan dan senda gurau semata. Sedangkan akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Tidakkah kamu mengerti?" [QS 6:32].

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah... Namun, darah dan semangat perjuangan ini tidak akan terhenti setelah tamatnya 3K, kerana itu bukan matlamat kami. Semangat perjuangan ini akan terus mengalir dalam diri-diri kami sehinggalah tertegak kembali Daulah KHILAFAH walhal semangat ini juga akan terus bersemadi dalam jiwa-jiwa yang cintakan dan dambakan syurga-Mu sehinggalah terhembusnya nafas yang terakhir, insyaAllah. Untuk mengetahui keadaan yang sebenar semasa program 3K berserta gambar-gambar, bolehlah klik disini.

Jadi, sukalah saya disini untuk menjemput sahabat-sahabat yang berkunjung di blog saya yang serba kekurangan ini untuk menghadiri majlis ilmu sekaligus menjadi salah seorang pengunjung ditaman syurga ini. Butirannya seperti yang tertera di bawah:


________________________________________________________________________________________

Jemputan Ke SEMINAR MUSLIMAH :"PENDIDIKAN KESIHATAN REPRODUKTIF DAN SOSIAL (PKRS) : Tindakan Sesaat Atau Penyelesaian Yang Tepat?"
Tarikh: 10 JULAI 2011 (AHAD)
Masa: 9.00 pagi - 12.30 tghr
Tempat: Masjid Al-Syakirin,
Km 9, Jalan Gombak,
53100, Kuala Lumpur

Muslimah (sahaja) Dijemput Hadir
Masuk adalah percuma








Baca seterusnya..

Baca seterusnya..

Bismillahhirrahmanirrahim..


Saya mulakan penulisan ini dengan kalam yang sangat indah dan terpuji. Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Hurm.. Lama dah tidak menggerakkan jejari untuk menulis dalam blog ni. Sambil-sambil baca entry saya kali ni, sukalah saya disini untuk memperdengarkan pada kamu semua dengan satu alunan zikir yang sangat menteramkan hati bila mendengarnya, insyaAllah.. =) Sebenarnya tujuan saya hanya nak sampaikan atau nak kongsi dengan kawan-kawan satu hadis yang boleh membuatkan air mata orang-orang yang berfikir menitik. Bukan niat untuk menakutkan tapi inilah hakikat hidup sebagai hamba Allah.

Dari Hadis Abu Hurairah diriwayatkan oleh Muslim dan Nasai', ia berkata aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

" Yang pertama kali akan diadili di hari kiamat adalah orang yang gugur syahid. Kemudian ia di bawa kehadapan Allah, dan Allah memberitahukan kenikmatan kepadanya, maka ia pun mengetahuinya. Allah berfirman, "Apakah yang engkau lakukan di dunia?" Orang itu berkata, "Aku telah berperang keranaMu hingga aku syahid." Allah berfirman, "Engkau berdusta. Sebenarnya engkau berperang kerana ingin dikatakan sebagai pemberani dan hal itu telah dikatakannya". Kemudian Allah SWT memerintahkan untuk membawanya, maka orang itu diseret di atas wajahnya hingga dilemparkan ke neraka. Kemudian orang yang mempelajari dan mengajarkan ilmu serta membaca Al-Quran. Lalu ia dibawa ke hadapan Allah, dan Allah memberitahukan kenikmatan kepadanya, maka ia pun mengetahuinya. Allah berfirman, "Apa yang engkau lakukan di dunia?" Orang itu berkata, "Aku telah mempelajari ilmu dan mengajarkannya, aku pun membaca Al-Quran keranaMu. Allah berfirman, "Kamu berdusta. Sebenarnya kamu mempelajari ilmu kerana ingin dikatakan sebagai seorang yang alim. Kamu baca Al-Quran kerana ingin dikatakan sebagai Qari dan semua itu telah dikatakannya." Kemudian Allah SWT memerintahkan untuk membawanya. Maka orang itu diseret di atas wajahnya hingga dilemparkan ke neraka. Kemudian orang yang diberi keluasan oleh Allah dan diberi kurnia bermacam-macam harta. Lalu ia dibawa ke hadapan Allah dan Allah memberitahukan kenikmatan kepadanya, maka ia pun mengetahuinya. Allah berfirman, "Apa yang engkau lakukan didunia?" Orang itu berkata, "Tidak ada satu jalan pun yang Engkau sukai untuk berinfak dijalan itu kecuali aku menginfakkan hartaku keranaMu" Allah berfirman, "Kamu berdusta. Sebenarnya kamu melakukan itu semua kerana ingin dikatakan sebagai dermawan, dan semua itu telah dikatakan." Kemudian Allah SWT memerintahkan untuk membawanya. Maka orang itu diseret di atas wajahnya hingga dilemparkan ke neraka."

Ha.. Macam mana? Faham kan dengan hadis ni. InsyaAllah hadis ini saya rasa mudah untuk difahami.

Pernah tak rasa frust sesangat. Frust tahap gaban lah orang kata. Sampai dah tak boleh fikir dengan waras. Senang citer macam dah tak boleh nak terima kenyataanlah. Cuba check and balance diri kita ni dengan kata lain muhasabah diri kita. Bukan apa, manusia ni kan sifat nya mudah lalai dan leka. Mudah lupa dari mana kita datang dan kemana kita kembali. Sebab itu kita perlukan seseorang untuk sentiasa ingatkan kita pada Allah dengan mencari sahabat-sahabat yang mendekatkan diri kita pada Allah. Sahabat tu kan mencerminkan diri kita. Betul dop?? Dan satu lagi sentiasalah menghadirkan diri dalam kelas-kelas ilmiah. Ketepikan ego dalam mencari ilmu Allah sebab yang ingin dicari adalah ilmu Allah, redha Allah bukan redha manusia dan bukan jua pandangan manusia. Fikir-fikirkanlah....

Konklusinya disini buatlah sesuatu pekerjaan itu hanya kerana Allah..kerana Allah dan kerana Allah semata.. Peringatan buat diri ini yang sering leka dan lalai jua.. Wallahhu'alam..

Kerna ku kasih, kusampaikan
Kerna ku benci, kusampaikan
Kerna Allah ku benci dan kasih..




video
Baca seterusnya..

Mereka bertanya tentang kehidupan
Inginku ceritakan tentang kematian
Ia adalah GURU
yang mengajarku
erti kebangkitan dan perjuangan...


Mereka bertanya tentang kesenangan
Inginku ceritakan tentang kepayahan
Ia adalah TEMAN kehidupan
yang mengajarku
erti kegigihan dan keazaman...



Mereka bertanya tentang keseronokan
Inginku ceritakan tentang kesedihan
Ia adalah PEMBIMBING setia
yang mengajarku

erti kesedaran dan kecukupan...






Baca seterusnya..


Muhammad Al Fatih merupakan pemuda yang mampu mewujudkan salah satu bisyaroh nubuwah. Kisah perjuangannya mampu menjadi inspirasi bagi para pejuang tegaknya syariat Islam dan khilafah dalam mewujudkan janji Allah dan bisyaroh nubuwah. Ada beberapa ibroh yang bisa kita ambil dari kisah selama hidupnya.

Mental al Fatih sejak kecil

Sejak kecil pada diri al Fatih sudah ditanamkan jiwa pemimpin terbaik, penakluk Konstantinopel, anak yang kelak akan mewujudkan sebuah bisayroh nubuwah. Syaikh Aaq Syamsudin, secara istiqomah mengajarkan dan mengulang-ulang bisyaroh nubuwah, kisah jihad dan futuhat para shahabat dan pendahulu al Fatih yang ingin menaklukkan Konstantinopel, serta yang terpenting adalah ketaatan totalitas pada Sang Kholiq. Sejarah telah mencatat, bahwa semenjak baligh hingga akhir hidupnya al Fatih tidak pernah meninggalkan shalat rowatib dan sholat tahajud, selama hidupnya ia menjadikan syariat selalu didepan matanya dan berusaha jangan sampai melanggar syariat yang Islam mulia ini.

Al Fatih juga manusia, sama seperti kita yang juga berjuang dan berdakwah demi tegaknya izzul Islam wal muslimin. Hanya mungkin kalau kita mau bertanya pada diri kita, sudah sejauh mana upaya kita untuk dapat mewujudkan bisyaroh nubuwah tegaknya kembali Daulah Khilafah ‘Alaa Minhajin Nubuwah. Jika hanya untuk menaklukkan “sebuah kota” al Fatih sudah melakukan persiapan sejak dini dengan bermacam aktivitas untuk mengasah kemampuannya dan amal ibadah untuk selalu dekat dengan Allah, Bagaimana dengan kita yang memiliki cita-cita untuk menegakkan kembali Daulah Khilafah ‘Alaa Minhajin Nubuwah?

Pemuda yang berani menasehati pemimpin

Pada saat usianya masih belia, al Fatih sudah mendapatkan amanah untuk memimpin ibu kota Negara Khilafah menggantikan ayahnya Sulthan Murad II yang pergi beruzlah untuk bertaqorub kepada Allah. Ia laksanakan amanah itu dengan penuh tanggung jawab. Pada saat melaksanakan amanah ini, al Fatih mendapatkan serangan dari Pasukan Salib di Varna-Bulgaria. Terdesak karena masih minimnya jam terbang dalam menjalankan pemerintahan, kemudian ia meminta ayahnya untuk turun membantunya, namun ayahnya selalu menolaknya. Beberapa kali ia mengirim surat kepada ayahnya, namun bantuan yang diharapkan tak kunjung datang. Akhirnya, al-Fatih menulis surat kepada ayahnya yang isinya begini,

Siapakah yang saat ini menjadi sulthan Saya atau ayah?

Kalau ayahanda yang menjadi sulthan, maka seharusnya seorang pemimpin berada di tengah rakyatnya dalam situasi seperti ini

Kalau Saya yang menjadi sulthan, maka sebagai pemimpin, saya perintahkan ayahanda sekarang juga untuk datang kemari ikut memimpin pasukan membela rakyat.

Jiwa pemberani untuk mengkoreksi pemimpin seperti yang pernah dilakukan al Fatih perlu untuk kita adopsi, apalagi di saat para pemimpin di negeri ini tidak menerapkan Syariat Islam, sering mendzolimi umat dan banyak yang bermaksiat kepada Allah. Bukankah Rasulullah saw pernah bersabda :
سَيِّدُ الشُّهَدَاءِ حَمْزَةُ بن عَبْدِ الْمُطَّلِبِ وَرَجُلٌ قَامَ إِلَى إِمَامٍ جَائِرٍ ، فَنَهَاهُ وَأَمَرَهُ ، فقتلُه
“Pemimpin para syuhada adalah Hamzah bin Abdul Muthalib, dan seseorang yang berdiri dihadapn pemimpin zhalim dan tidak adil, lalu dia mengajak dan mencegahnya hingga ia dibunuh.” (Al-Hakim dan At-Thabrani)
Ada yang berminat?

Catatan prestasi emas al Fatih

Keseriusan al Fatih dalam mewujudkan cita-cita untuk menaklukkan konstantinopel juga diikuti dengan berbagai catatan prestasi emasnya, diantaranya :

1. Semenjak aqil baligh hingga meninggal dunia al Fatih tidak pernah meninggalkan sholat rowatib dan sholat tahajjud;
2. Menjadi gubernur ibu kota daulah khilafah pada usia 21 tahun;
3. Menguasai 7 bahasa pada usia 23 tahun;
4. Membentuk Pasukan Inkisaria, sekitar 40.000 pasukan elit dengan program pelatihan terpadu sejak kecil dilatih fisik, akademis, strategi perang, ilmu ushul fiqh, dan semua disiplin ilmu lain. Setengah pasukan al-Fatih selalu melaksanakan tahajjud pada malam hari
5. Pada tahun 1452 M, al Fatih membangun benteng Rumeli Hisari dengan tinggi 82 meter, dengan 5000 pekerja selesai dalam waktu 4 bulan
6. Membuat The Great Turkish Bombard (first Supergun)
7. Bersama pasukannya mampu memindahkan 70 kapal perang dari Selat Bosphorus menuju Selat Tanduk melalui Pegunungan Galata dalam waktu 1 malam dengan menggunakan tekhnologi yang ada pada waktu itu.
8. Tepat pada hari Selasa tanggal 20 Jumadil Ula 857 H bertepatan tanggal 29 Mei 1453 M adalah “tanggal keramat” bagi bangsa Eropa karena pada tahun inilah al Fatih mendapat pertolongan dari Allah, berhasil mewujudkan bisyaroh nubuwah untuk menaklukan Konstantinopel setelah melewati 54 hari pertempuran dan 825 tahun penantian.

Khutbah meraih kemenangan

Sebelum menaklukkan Konstantinopel, ada khutbah yang disampaikan al Fatih untuk seluruh pasukannya :

“Jika penaklukan kota Konstantinopel sukses, maka sabda Rasulullah SAW telah menjadi kenyataan dan salah satu dari mukjizatnya telah terbukti, maka kita akan mendapatkan bagian dari apa yang telah menjadi janji dari hadits ini, yang berupa kemuliaan dan penghargaan. Oleh karena itu, sampaikanlah pada para pasukan satu persatu, bahwa kemenangan besar yang akan kita capai ini, akan menambah ketinggian dan kemuliaan Islam. Untuk itu, wajib bagi setiap pasukan, menjadikan syariat selalu didepan matanya dan jangan sampai ada diantara mereka yang melanggar syariat yang mulia ini. Hendaknya mereka tidak mengusik tempat-tempat peribadatan dan gereja-gereja. Hendaknya mereka jangan mengganggu para pendeta dan orang-orang lemah tak berdaya yang tidak ikut terjun dalam pertempuran”

Dari khutbah diatas telah jelas bahwa al Fatih sadar bahwa kelak jika Ia berhasil menaklukkan Konstantinopel, hal itu semata-mata hanya atas pertolongan dan izin dari Allah SWT, bukan karena kemampuan strategi perang, kekuatan pasukan atau senjatanya. Maka al Fatih berpesan: “Untuk itu, wajib bagi setiap pasukan, menjadikan syariat selalu didepan matanya dan jangan sampai ada diantara mereka yang melanggar syariat yang mulia ini.”

Wasiat dari al Fatih

Menjalani hari-hari terakhirnya setelah diracun, Muhammad al-fatih merasaan kematian mungkin akan segera datang. Ia telah lakukan apa yang ia bisa rasa bisa. Ia telah jalani apa yang ia yakini mesti. Ia telah berikan apa yang ia anggap punya. Ia tunaikan apa yang ia tahu itu menjadi tanggungjawabnya. Maka bila takdir telah membuatnya berkuasa di usia muda dan harus membuatnya mati dalam usia yang belum terlalu tua, hari itu ia merasa layak bicara. Bila ia harus mencari alasan, mungkin hanya satu : ia telah bekerja.

Tiga puluh satu tahun setelah dilaluinya dalam pegabdian, kerja, karya, yang luar biasa. Bila kemudian di hari itu ia hendak bicara, itu sudah semestinya. Ia hendak bicara atas apa yang telah dilakukannya, sebagai sebuah wasiat untuk anaknya yang akan meneruskan kepemimpinannya. Maka kepada anaknya ia sampaikan wasiat:

“Aku sudah diambang kematian. Tapi aku berharap aku tidak kawatir, karena aku meninggalkan seseorang sepertimu. Jadilah seorang pemimpin yang adil, shalih dan penyayang. Rentangkan pengayomamu untuk rakyatmu, tanpa kecuali, bekerjalah untuk menyebarkan islam. Karena sesungguhnya itu merupakan kewajiban para penguasa di muka bumi. Dahuluklan urusan agama atas apapun urusan lainnya. Dan janganlah kamu jemu dan bosan untuk terus menjalaninya. Janganlah engkau angkat jadi pegawaimu mereka yang tidak peduli dengan agama, yang tidak menjauhi dosa besar, dan yang tenggelam dalam dosa. Jauhilah olehmu bid’ah yang merusak. Jagalah setap jengkal tanah islam dengan jihad. Lindungi harta di baitul maal jangan sampai binasa. Janganlah sekali-kali tanganmu mengambil harta rakyatmu kecuali dengan cara yang benar sesuai ketentuan islam. Pastikan mereka yang lemah mendapatkan jaminan kekuatan darimu. Berikanlah penghormatanmu untuk siapa yang memang berhak.” “Ketahuilah, sesungguhnya para ulama adalah poros kekuatan di tengah tubuh negara, maka muliakanlah mereka. Semangati mereka. Bila ada dari mereka yang tinggal di negeri lain, hadirkanlah dan hormatilah mereka. Cukupilah keperluan mereka.” “Berhati-hatilah, waspadalah, jangan sampai engkau tertipu oleh harta maupun tentara. Jangan sampai engkau jauhkan ahli syari’at dari pintumu. Jangan sampai engkau cenderung kepada pekerjaan yang bertentangan dengan ajaran islam. Karena sesungguhnya agama itulah tujuan kta, hidayah itulah jalan kita. Dan oleh sebab itu kita dimenangkan.” “Ambilah dariku pelajaran ini. Aku hadir ke negeri ini bagaikan seekor semut kecil. Lalu allah memberi nikmat yang besar ini. Maka tetaplah di jalan yang telah aku lalui. Bekerjalah untuk memuliakan agama islam ini, menghormati umatnya. Janganlah engkau hamburkan uang negara, berfoya-foya, dan menggunakannya melampaui batas yang semestinya. Sungguh itu semua adalah sebab-sebab terbesar datangnya kehancuran.”

Itulah wasiat al-Fatih. Ia telah mencatatkan tinta emas dalam sejarah dan mengukir prestasi yang insya Allah layak dibanggakan dihadapan Allah SWT dengan membuktikan pada dunia melalui usaha yang nyata. Kini tinggal kita wahai Saudaraku, yang akan merealisasikan hadits Rasulullah SAW:

“Di tengah-tengah kalian terdapat masa Kenabian yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu ketika Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa Kekhilafahan yang mengikuti manhaj Kenabian yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu saat Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa kekuasaan yang zalim yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu ketika Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Kemudian akan ada masa kekuasaan diktator yang menyengsarakan, yang berlangsung selama Allah menghendakinya. Lalu Dia mengangkat masa itu saat Dia berkehendak untuk mengangkatnya. Selanjutnya akan muncul kembali masa Kekhilafahan yang mengikuti manhaj kenabian.” Setelah itu Beliau diam. (HR Ahmad).

tsumma takuunu khilafatan ‘ala minhajin nubuwwah” dengan fikrah Islam dan thoriqah Rasulullah sebagai senjata kita, akan segera kita taklukkan atas izin Allah, ideologi Kapitalis yang saat ini sebagai benteng kuat di benak seluruh penguasa kaum muslim, dan kita dirikan diatas puing-puingnya Negara KHILAFAH ISLAMIYAH!!! ALLAHU AKBAR!!!

Wallahu a’laam bishowab.

Sumber: dakwahkampus.com
Baca seterusnya..

Detik waktu terus berjalan
Berhias gelap dan terang
Suka dan duka
Tangis dan tawa
Tergores bagai lukisan

Seribu mimpi berjuta sepi
Hadir bagai teman sejati
Di antara lelahnya jiwa
Dalam resah dan air mata
Ku persembahkan kepadaMu
Yang terindah dalam hidupku

Meski ku rapuh dalam langkah
Kadang tak setia kepadaMu
Namun cinta dalam jiwa
Hanyalah padaMu

Maafkanlah bila hati
Tak sempurna mencintaiMu
Dalam dada ku harap hanya
Dirimu yang bertakhta

Detik waktu terus berlalu
Semua berakhir padaMu

Kadang-kadang tidak kita sangka sesuatu perkara yang tak dikehendaki tu akan berlaku dalam hidup kita. Rasa seperti dalam mimpi yang sangat ngeri. Rasa seperti nak bangun dari tidur secepat mungkin. Nak keluar dari mimpi yang ngeri ni secepat mungkin. Tapi, sayang..Ini adalah realiti. Realiti yang tak dapat lagi untuk kita berlari, untuk kita lupakan begitu sahaja. Alam realiti yang perlukan kita tempuhi ujian Allah ni dengan usaha beserta tawakal hanya pada Allah.. Ya Allah... Engkau kuatkanlah hati kami dalam tempuhi ujian Mu ini ya Allah.. Janganlah dipinta ringankan ujian bagi kita, tapi, mintalah dikuatkan hati kita, ditingkatkan iman kita.Ku yakin ya Allah.. Masih banyak lagi ujian Mu yaAllah.. Ujian Mu yang menguji tahap keimanan hamba-hambaMu.. Moga kami lulus ujian Mu ni Ya Allah... Ku pasrah dan ku redha ketentuanMu.. Jangan Engkau biarkan ku rapuh dalam langkahku mencari redha Mu Ya Allah. Akan ku terus mencari dan menanti hikmah ujianMu ini ya Allah. Astagfirullah...







T_T
Baca seterusnya..


Bismillahirrahmanirrahim..

عن حُذَيْفَةَ بْنَ الْيَمَانِ يَقُولُ كَانَ النَّاسُ يَسْأَلُونَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْخَيْرِ وَكُنْتُ أَسْأَلُهُ عَنِ الشَّرِّ مَخَافَةَ أَنْ يُدْرِكَنِي فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّا كُنَّا فِي جَاهِلِيَّةٍ وَشَرٍّ فَجَاءَنَا اللَّهُ بِهَذَا الْخَيْرِ فَهَلْ بَعْدَ هَذَا الْخَيْرِ مِنْ شَرٍّ قَالَ نَعَمْ قُلْتُ وَهَلْ بَعْدَ ذَلِكَ الشَّرِّ مِنْ خَيْرٍ قَالَ نَعَمْ وَفِيهِ دَخَنٌ قُلْتُ وَمَا دَخَنُهُ قَالَ قَوْمٌ يَهْدُونَ بِغَيْرِ هَدْيِي تَعْرِفُ مِنْهُمْ وَتُنْكِرُ قُلْتُ فَهَلْ بَعْدَ ذَلِكَ الْخَيْرِ مِنْ شَرٍّ قَالَ نَعَمْ دُعَاةٌ إِلَى أَبْوَابِ جَهَنَّمَ مَنْ أَجَابَهُمْ إِلَيْهَا قَذَفُوهُ فِيهَا قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ صِفْهُمْ لَنَا فَقَالَ هُمْ مِنْ جِلْدَتِنَا وَيَتَكَلَّمُونَ بِأَلْسِنَتِنَا قُلْتُ فَمَا تَأْمُرُنِي إِنْ أَدْرَكَنِي ذَلِكَ قَالَ تَلْزَمُ جَمَاعَةَ الْمُسْلِمِينَ وَإِمَامَهُمْ قُلْتُ فَإِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُمْ جَمَاعَةٌ وَلَا إِمَامٌ قَالَ فَاعْتَزِلْ تِلْكَ الْفِرَقَ كُلَّهَا وَلَوْ أَنْ تَعَضَّ بِأَصْلِ شَجَرَةٍ حَتَّى يُدْرِكَكَ الْمَوْتُ وَأَنْتَ عَلَى ذَلِكَ

Artinya: Dari Huzhaifah bin Al-Yaman berkata:” manusia biasa bertanya pada Rasulullah SAW tentang kebaikan, sedang aku bertanya kepada beliau tentang kejahatan, karena khawatir akan mengenaiku”. Saya berkata: “Wahai Rasulullah SAW apakah kami dahulu dimasa Jahiliyah dan penuh kejahatan, kemudian Allah mendatangkan dengan kebaikan ini (Islam). Apakah setelah kebaikan ini adalagi keburukan”. Rasul SAW menjawab:”Ya”. Apakah setelah keburukan itu ada kebaikan”. Rasul SAW menjawab:”Ya, tetapi ada polusinya”. “Apa polusinya?”. Rasul menjawab:” Kaum yang mengambil hidayah dengan hidayah yang bukan dariku, engkau kenali dan engkau ingkari”. Saya berkata:” Apakah setelah kebaikan itu ada keburukan?”. Rasul SAW menjawab:” Ya, para penyeru ke neraka jahanam, barangsiapa yang menyambut mereka ke neraka maka mereka melamparkannya ke dalam neraka”. Saya berkata:” Ya Rasulullah SAW, terangkan ciri mereka pada kami?”. Rasul SAW menjawab:” (kulit) mereka sama dengan kulit kita, berbicara sesuai bahasa kita”. Saya berkata:” Apa yang engkau perintahkan padaku jika aku menjumpai hal itu?” Rasul SAW bersabda:” Komitmen dengan jamaah muslimin dan imamnya”. Saya berkata:” Jika tidak ada pada mereka jamaah dan imam?” Rasul menjawab:” tinggalkan semua firqah itu, walaupun engkau harus menggigit akar pohon sampai menjumpai kematian dan engkau tetap dalam kondisi tersebut” (HR Bukhari dan Muslim)

Hadits ini menceritakan lagi satu informasi kenabian yang mutlak kebenarannya. Apalagi hadits ini diriwayatkan oleh imam Al-Bukhari dan imam Muslim dua imam hadits yang disepakati keshahihan haditsnya oleh para ulama. Dan hadits ini dikeluarkan oleh Huzhaifah bin Yaman yaitu seorang sahabat Rasul saw yang sangat pakar di bidang fitnah dan masa depan (Futurolog). Pertanyaan yang dikemukakan Huzhaifah terasa aneh, kalau sahabat lain bertanya tentang kebaikan, justru ia bertanya tentang keburukan, agar dapat diantisipasi oleh dirinya dan umat Islam. Huzhaifah paling tahu masalah-masalah rahasia, tidak salah kalau ia disebut inteljen Rasulullah saw. Umar bin Khattab ketika ingin mengetahui orang-orang munafik bertanya pada Huzhaifah bin Yaman. Bahkan Umarsendiri - karena begitu besar rasa takutnya- bertanya apakah ada sifat nifak pada dirinya, yang kemudian di jawab Huzhaifah, tidak ada.

Hadits ini menceritakan betapa nanti akan terjadi distorsi pengamalan umat Islam terhadap ajaran Islam. Sehingga Islam diliputi polusi atau syubhat yang mengkaburkan kebenaran ajaran Islam. Pada saat itulah muncul fitnah dan banyak orang-orang yang menyeru ke pintu neraka Jahannam (Du’at ilaa abwaabi Jahnnam).

KARAKTERISTIK PARA PENYERU KE NERAKA JAHANNAM

Satu: Pemimpin yang Memiliki Warna Kulit dan Bahasa yang Sama dengan Mayoritas Rakyat. Para penyeru tersebut ternyata para pemimpin atau tokoh masyarakat atau tokoh politik atau tokoh agama yang diikuti oleh banyak masa sebagaimana disebutkan dalam riwayat lain oleh imam Muslim, yaitu: “Pemimpin yang tidak mengambil hidayah Rasul dan juga tidak mengikuti sunnahnya”. Ungkapan yang sama juga disebutkan dalam Al-Qur’an surat Al-Qashash: 41-42,

َجَعَلْنَاهُمْ أَئِمَّةً يَدْعُونَ إِلَى النَّارِ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ لَا يُنْصَرُونَ(41)وَأَتْبَعْنَاهُمْ فِي هَذِهِ الدُّنْيَا لَعْنَةً وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ هُمْ مِنَ الْمَقْبُوحِين

Dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia) ke neraka dan pada hari kiamat mereka tidak akan ditolong. Dan Kami ikutkanlah la`nat kepada mereka di dunia ini; dan pada hari kiamat mereka termasuk orang-orang yang dijauhkan (dari rahmat Allah).

Mereka muncul dari kelompok Islam dan memimpin umat Islam. Kulit dan bahasanya sama dengan mayoritas umat Islam. Merekalah kelompok yang paling bahaya bagi umat Islam karena mereka menggunakan istilah-istilah Islam yang dapat menyesatkan umat Islam, mereka juga sangat membahayakan karena lahir dari kelompok Islam dan memiliki pengikut yang banyak dari umat Islam.

Dua: Mengajak Manusia ke Neraka Jahannam

Ungkapan-ungkapan mereka mengandung kekufuruan dan kefasikan dan mereka menyangka itu benar. Ungkapan kufur itu dibungkus ayat-ayat Al-Qur’an dan Hadits. Sementara masyarakat awwam banyak yang mengikuti pemimpin tersebut karena kebodohannya. Ungkapannya ibarat sabda, perbuatannya selalu dianggap benar. Pemimpin tersebut mengajak rakyatnya untuk masuk ke neraka Jahannam (sadar atau tidak sadar) dengan berbagai macam cara yang licik. Maka mereka adalah pemimpin yang sesat dan menyesatkan. Adapun cara-cara yang digunakan manusia untuk menyesatkan mereka dan mengajak ke neraka al:

- Memimpin rakyatnya ke jalan syetan yang mengantarkan ke neraka.

Firman Allah:

يَقْدُمُ قَوْمَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَأَوْرَدَهُمُ النَّارَ وَبِئْسَ الْوِرْدُ الْمَوْرُودُ

“Ia berjalan di muka kaumnya di Hari Kiamat lalu memasukkan mereka ke dalam neraka. Neraka itu seburuk-buruk tempat yang didatangi”(QS Hud 98).

- Menguasai mas media

Firman Allah :

لِيَحْمِلُوا أَوْزَارَهُمْ كَامِلَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَمِنْ أَوْزَارِ الَّذِينَ يُضِلُّونَهُمْ بِغَيْرِ عِلْمٍ أَلَا سَاءَ مَا يَزِرُونَ

“(ucapan mereka) menyebabkan mereka memikul dosa-dosanya dengan sepenuh-penuhnya pada hari kiamat, dan sebahagian dosa-dosa orang yang mereka sesatkan yang tidak mengetahui sedikitpun (bahwa mereka disesatkan). Ingatlah, amat buruklah dosa yang mereka pikul itu” (QS An-Nahl 25).

Firman lain:

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ

“Mereka ingin hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tetap menyempurnakan cahaya-Nya meskipun orang-orang kafir benci”(QS As-Shaaf 8).

- Menggunakan sarana musik dan nyanyian

Firman Allah:

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَشْتَرِي لَهْوَ الْحَدِيثِ لِيُضِلَّ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَيَتَّخِذَهَا هُزُوًا أُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ مُهِينٌ

“Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah tanpa pengetahuan dan menjadikan jalan Allah itu olok-olokan. Mereka itu akan memperoleh azab yang menghinakan”(QS Luqmaan 6).

- Merubah ni’mat Allah dengan kekufuran

Firman Allah:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ بَدَّلُوا نِعْمَةَ اللَّهِ كُفْرًا وَأَحَلُّوا قَوْمَهُمْ دَارَ الْبَوَارِ(28)جَهَنَّمَ يَصْلَوْنَهَا وَبِئْسَ الْقَرَارُ

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar ni`mat Allah dengan kekafiran dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?, yaitu neraka Jahannam; mereka masuk ke dalamnya; dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.

Dalam upayanya untuk menyesatkan manusia para pemimpin itu menggunakan berbagai macam cara yang dikuasainya. Seperti menggunakan harta untuk menipu kaum lemah dan miskin, menggunakan mas media, bahkan kalau tidak mau tunduk mereka menyiksanya dan membunuhnya, begitulah diantara ciri penyeru ke neraka Jahannam.

Tiga: Mereka Memiliki Hati Syetan

Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadits riwayat Muslim:”Hati mereka adalah hati syetan dalam jasad manusia”. Para penyeru ke neraka Jahannam hati mereka sangat keras melebihi kerasnya batu sehingga tidak merasakan apa yang dirasakan umatnya. Bahkan untuk mengokohkan kekuasaanya mereka tidak segan-segan menyakiti, menyiksa dan membunuh rakyatnya sendiri. Sikap mereka terhadap rakyatnya melebihi sikap terhadap musuh-musuhnya.

Sesungguhnya hati jika sudah mengeras maka kehilangan daya sensitifitasnya. Mereka menganggap sama antara yang baik dengan yang buruk dan tidak merasakan penderitaan rakyatnya, semuanya serba diremehkan. Kesakitan masyarakat dianggap biasa, lumrah dan tidak dianggap repot. Dan hati syetan tentu saja lebih keras dan lebih jahat dari semua hati. Penderitaan masyarakat dianggap hiburan yang menyenangkan, kesesatan masyarakat adalah tujuan mereka sehingga pada saat masyarakat sesat memudahkan untuk ditundukkan dan patuh kepadanya.

PERBUATAN PARA PENYERU KE NERAKA JAHANNAM

1. Mengekor pada yang lain.

Walaupun dimata masyarakat mereka adalah pemimpin tetapi pada dasarnya mereka mengekor fihak lain atau mengikuti kemauan bangsa lain. Para penyeru ke neraka jahannam biasanya adalah antek-antek orang kafir baik Yahudi, Kristen, Barat maupun Cina, Timur Komunis. Allah swt berfirman:

وَإِذَا لَقُوا الَّذِينَ ءَامَنُوا قَالُوا ءَامَنَّا وَإِذَا خَلَوْا إِلَى شَيَاطِينِهِمْ قَالُوا إِنَّا مَعَكُمْ إِنَّمَا نَحْنُ مُسْتَهْزِئُونَ

Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan: "Kami telah beriman." Dan bila mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka mengatakan: "Sesungguhnya kami sependirian dengan kamu, kami hanyalah berolok-olok"(QS Al Baqarah 14).

2. Menganggap Rendah Kaumnya

Karena mengekor pada yang lain sehingga mereka merasakan dan menganggap rendah pada diri dan kaumnya. Mereka memaksa kaumnya untuk mengikuti pola Barat atau Timur. Pemimpin-pemimpin seperti ini pada hakekatnya pengokar peradaban Barat yang sekuler atau peradaban Timur yang kafir.

3. Menghancurkan Nilai-Nilai Moral

Para penyeru ke neraka Jahannam menginginkan agar masyarakat tidak komitmen pada ajaran Islam, karena hal itu akan menyulitkan mereka. Lebih dari itu ketika masyarakat komitmen pada ajaran Islam maka mereka susah menguasainya sehingga mereka berusaha menjauhkan masyarakat dari nilai-nilai Islam. Allah swt berfirman:

وَالَّذِينَ كَفَرُوا فَتَعْسًا لَهُمْ وَأَضَلَّ أَعْمَالَهُمْ(8)ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَرِهُوا مَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَالَهُمْ

Dan orang-orang yang kafir maka kecelakaanlah bagi mereka dan Allah menghapus amal-amal mereka. Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka benci kepada apa yang diturunkan Allah (Al Qur'an) lalu Allah menghapuskan (pahala-pahala) amal-amal mereka (QS Muhammad 8-9).

ذَلِكَ بِأَنَّهُمُ اتَّبَعُوا مَا أَسْخَطَ اللَّهَ وَكَرِهُوا رِضْوَانَهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَالَهُمْ

Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka mengikuti apa yang menimbulkan kemurkaan Allah dan (karena) mereka membenci (apa yang menimbulkan) keridhaan-Nya; sebab itu Allah menghapus (pahala) amal-amal mereka” (QS Muhammad 28).

4. Memerangi Da’wah Islam

Mungkin pada awalnya mereka tidak secara langsung memerangi da’wah tetapi mempersempit ruang lingkupnya. Mereka kemudian menuduh orang-orang yang berda’wah dengan tuduhan yang keji seperti ekstrimis, fundamentalis, frovokator dan teroris. Hal ini menyebabkan masa menjauhi aktifis da’wah. Disisi lain menumbuh suburkan da’wah yang tidak membahayakan kekuasaannya seperti menumbuhsuburkan tasawuf, filsafat, pemikiran sosialis dll. Lebih jauh lagi mereka berani menyiksa dan membunuh aktifis da’wah karena mereka sudah memfonisnya sebagai yang membahayakan negara.

Demikian aktifitas para penyeru ke neraka Jahannam menggiring manusia untuk disesatkan dengan berbagai macam cara dan sarana sampai pada akhirnya mereka mengikuti penyeru tersebut untuk masuk bersama-sama ke neraka Jahannam. Oleh karena itu para da’i kebenaran tidak boleh gentar menghadapi mereka dan terus-menerus menda’wahkan Islam, mengikhlaskan niat, merapatkan barisan menggalang kekuatan dan menjelaskan kesalahan dan kesesatan mereka sehingga masyarakat tahu dan sadar akan kebenaran ajaran Islam dan sampai ajaran Islam tegak di bumi ini. Dan diantara kunci selamat dari fitnah tersebut, yaitu dengan masuk dalam jamaah Islam dan mengikuti imamnya.

Baca seterusnya..

Sign by Danasoft - Get Your Free Sign